Selama yang di istana tidak berani membedah korupsi, maka yakinlah yang akan kita temukan adalah yang kecil-kecil saja.

SEBUAH PERNYATAAN MENGEJUTKAN terlontar dari mantan Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Amien Rais. Ia mengatakan, sumber korupsi di Indonesia berada di istana. Apa maksud di balik ucapannya?

Menurut Amien, ia meyakini bahwa pusat korupsi berada di jantung kekuasaan, yaitu istana. “Saya mempelajari ilmu politik, ilmu sosial bertahun-tahun itu, saya yakin sekali bahwa pusat korupsi berada di jantung kekuasaan. Jantung kekuasaan adalah istana. Istana bukan bagian dari solusi, istana adalah bagian dari masalah korupsi. DPR juga dekat-dekat dengan jantung kekuasaan, jadi harus diurus juga. Kalau nggak pernah sampai ke jantung, ya penyelesaiannya nggak akan jauh juga,” kata Amien, sebelum membuka acara Temu Wicara Partai Amanat Nasional (PAN) – Mahkamah Konstitusi (MK), di Hotel Sulthan, Jakarta, Jumat (11/4).

Meminjam pernyataan pakar hukum Denny Indrayana, Amien mengutarakan empat episentrum korupsi yaitu Cendana, konglomerat hitam, senjata/militer dan istana. “Selama yang di istana tidak berani membedah korupsi, maka yakinlah yang akan kita temukan adalah yang kecil-kecil saja,” ujarnya.

Sebaliknya, lanjut Amien, jika Presiden Susilo Bambang Yudhoyono konsisten dengan ucapannya untuk memimpin sendiri pemberantasan korupsi, ia yakin masih ada harapan cerah.

“Tapi dengan waktu yang tinggal 14 bulan kekuasaannya, tampaknya tidak akan terwujud. “Yang terpenting diingat, pemberantasan korupsi tidak akan pernah melaju karena istana tidak pernah berbenah diri. Istana bagian dari korupsi, bukan bagian dari solusi,” tegasnya lagi.

*Dikutip secara lengkap dari kompas.com 11 April 2008.

Iklan